search

Advetorial

Delta MahakamDishut KaltimPemprov Kaltim

Dishut Kaltim Bilang Delta Mahakam Masih Punya Peluang Dikembangkan

Penulis: Redaksi Presisi
Senin, 01 Agustus 2022
Dishut Kaltim Bilang Delta Mahakam Masih Punya Peluang Dikembangkan
Delta Mahakam. (Istimewa)

Samarinda, Presisi.co - Di bawah Dinas Kehutanan (Dishut), Kaltim memiliki Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi (KPHP) Delta Mahakam. Di kawasan yang berjarak sekitar 25 kilometer ke timur dari Samarinda itu, Delta Mahakam berada di wilayah Kutai Kartanegara. Membentang dari Kecamatan Muara Badak hingga Muara Jawa.

Kepala KPHP Delta Mahakam Ahyar menjelaskan soal Delta Mahakam. Dikatakannya kawasan itu didominasi pohon nipah lalu diikuti tumbuhan mangrove lain seperti api-api, bakau, tumu, dungun, dan kayu boli.

Sebagai ekosistem pesisir terbesar di Kaltim, kawasan Delta Mahakam memiliki luas sekitar 1.500 kilometer persegi dengan 92 pulau atau delta. Ekosistem Delta Mahakam memiliki produktivitas hayati yang sangat tinggi dan mendapat pasokan bahan organik potensial sebagai hara dari lahan atas melalui aliran Sungai Mahakam.

“Maka, ekosistem itu memiliki potensi sumber daya perikanan ikan, udang, dan kepiting. Selain itu, ekosistem Delta Mahakam memiliki sumber daya alam non-hayati yakni minyak bumi dan gas bumi yang masih berproduksi,” jelasnya.

Di sisi lain, upaya pengembangan komoditas juga dilakukan. Beberapa waktu belakangan, masyarakat Delta Mahakam mengembangkan krupuk udang dan ikan. Juga komoditas turunan lain. Pengembangan sarang walet juga dilirik untuk dikembangkan.

Selain itu, meski telah mengalami degradasi dan deforestasi yang cukup parah, kawasan hutan di Delta Mahakam masih memiliki banyak peluang untuk dikembangkan salah satunya jasa lingkungan.
Wisata alam merupakan potensi jasa lingkungan yang cukup menjanjikan. Dari segi jarak, kawasan Delta Mahakam cukup dekat dengan Samarinda yang merupakan ibu kota Kaltim sekaligus kota dengan penduduk terbesar di provinsi ini. Keunikan ekosistem mangrove yang jarang dilihat oleh masyarakat umum bisa menjadi daya tarik utama.

Namun, masalah klasik adalah terbatasnya infrastruktur menuju ke kawasan itu. Delta Mahakam meski hanya berjarak kurang dari 25 kilometer dari Samarinda, namun memiliki sarana perhubungan yang terbatas. Satu-satunya alat transportasi adalah dengan menggunakan perahu atau kapal bermotor.
Penduduk yang masih sedikit juga menyebabkan tidak ada angkutan reguler melayani warga dari dan ke kawasan Delta Mahakam.

“Untuk menarik minat wisatawan, selain mangrove sightseeing, memancing juga bisa dijadikan salah satu daya tarik. Memancing di laut tentu memiliki sensasi yang berbeda dibanding memancing di perairan darat,” jelasnya.

Potensi jasa lingkungan yang lain bisa dikembangkan berupa kegiatan wisata baik wisata alam maupun wisata pendidikan dan penelitian (ilmu pengetahuan). Budi daya ikan, udang, kerang, kepiting juga bisa dijadikan salah satu atraksi menarik bagi masyarakat.

Terkait dengan isu perubahan iklim dan peningkatan gas rumah kaca, maka kawasan Delta Mahakam bisa dijadikan sebagai bagian dari program perdagangan karbon melalui skema yang saat ini sedang dikembangkan oleh pemerintah bersama masyarakat internasional lainnya.

Di sisi lain, animo masyarakat untuk mendapatkan perhutanan sosial sebenarnya cukup tinggi. Tetapi, pihaknya memilah, mana yang siap dan potensial dikembangkan.

“Tapi kami optimalkan yang ada dahulu. Sebab, kalau mengajukan perhutanan sosial, harus dari hulu ke hilir kami dampingi,” ungkapnya. (Zk/adv/diskominfokaltim)