search

Advetorial

dprd kaltimManajamen Aset Daerah Bermasalahpemprov kaltimmuhammad samsun

Manajemen Aset Bermasalah, Pemprov Minta DPRD Kaltim Kebut Pembahasan Raperda Barang Milik Daerah

Penulis: Erlina
Selasa, 02 Maret 2021 | 551 views
Manajemen Aset Bermasalah, Pemprov Minta DPRD Kaltim Kebut Pembahasan Raperda Barang Milik Daerah
Rapat Paripurna DPRD Kaltim.

Samarinda, Presisi.co - Wakil Ketua DPRD Kaltim, Muhammad Samsun meminta Pemprov Kaltim untuk segera melengkapi syarat pengajuan tiga buah rancangan peraturan daerah (Raperda) yang telah disampaikan hari ini, oleh M Jauhar Effendi, Asisten I Pemprov Kaltim, melalui rapat Paripurna ke-IV, Selasa (2/3/2021). 

"Yang pasti itu sudah masuk Prolegda prioritas mestinya ya lengkap. Materinya juga harus update. Perda itu dibutuhkan masyarakat secara administratif juga dilengkapi dengan yang namanya naskah akademik (nasmik) dasar-dasar dalam penyusunan Perda itu mesti lengkap, kita juga berharap tentunya agar tidak ada yang ditarik walaupun mungkin barangkali ada alasan-alasan tertentu,” terang Samsun, saat diwawancara pada awak media, setelah memimpin paripurna. 

Politisi PDI Perjuangan itu mengungkap, dari tiga usulan raperda yang semula di usulkan Pemprov Kaltim, satu diantaranya resmi ditarik, setelah Asisten I Pemprov Kaltim hadir membacakan penjelasan Gubernur Kaltim dihadapan Paripurna. Raperda yang ditarik terkait penyelenggaran Pemerintah berbasis sistem teknologi komunikasi dan informasi.

Sedangkan, untuk Raperda Pengelolaan Barang Milik Daerah berlanjut (BMD) dan tata cara penyusunan program pembentukan peraturan daerah terus berlanjut, agar persoalan aset milik Kaltim yang selama ini terus disorot, dapat segera teratasi dengan hadirnya payung hukum yang mengatur. 

Selanjutnya, kata Samsun usulan Raperda itu kemudian akan di kaji terlebih dahulu oleh Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kaltim, untuk kemudian dilanjutkan dengan rapat dengar pendapat dan kajian akademis yang dibutuhkan.

“Tentunya materi dan persyaratan-persyaratan perda tadi sudah disampaikan sama wakil ketua Bamperperda, ini tahapannya seperti itu kalau materi secara ini teman-teman sudah menyimak bersama,” jelas Samsun.

Ditemui usai Paripurna, Asisten I Pemprov Kaltim Jauhar Effendi berharap agar pembahasan Raperda BMD dapat dilakukan dalam waktu dekat.

"Jadi ini dalam rangka prinsip, efektiv dan efesiensi. Maka perlu ada perda tentang barang milik daerah sehingga nanti hal-hal yang terkait dengan aset daerah ini bisa tercatat dengan baik,” terang Jauhar.

Sementara, terkait dicabutnya dua usulan Raperda lain dijelaskan Jauhar bahwa hal itu sesuai dengan instruksi Gubernur Kaltim, Isran Noor dan kelengkapan administrasi dan naskah akademik yang belum rampung.

"Artinya yang satu kita tarik untuk kita sempurnakan langkah-langkahnya. Kan nanti tidak sesuai dengan dasar hukum yang kekinian mumpung belum di bahas bersama DPRD maka memang memungkinkan mereka mekanisme itu di tarik kembali, kemudian nanti diusulkan kembali di masa masa mendatang," tandasnya.

Editor : Oktavianus