Internasional

Akibat Covid-19, Iran Akui Sulit Ramalkan Harga Minyak Mentah

Penulis: Redaksi Presisi

Ilustrasi. Sumber Foto (Internet)

Presisi.co - Menteri Perminyakan Iran mengatakan, Senin (25/5), sulit meramalkan harga minyak mentah di tengah-tengah ketidakpastian prospek permintaan, kata radio pemerintah Iran.

"Tidak ada yang bisa meramalkan harga minyak mentah, dan sekarang ini permintaannya tidak jelas,” kata Bijan Zanganeh seperti yang Presisi kutip dari VOA Indonesia.

Setelah sebelumnya merosot, harga minyak naik, Senin (25/5), seiring melonggarnya kebijakan lockdown yang diberlakukan banyak negara untuk memerangi wabah virus corona.

Pada perdagangan yang lesu, Senin (25/5), sewaktu pusat-pusat finansial di Singapura, London, dan New York tutup karena hari libur, Brent naik 11 persen menjadi 33,61 dolar per barel.

“Tidak jelas kapan ekonomi dunia akan pulih dan permintaan kembali normal.Ekonomi-ekonomi terbesar di dunia mengalami pertumbuhan negatif, mengurangi permintaan mereka akan produk-produk bahan bakar, dan sebagai konsekuensinya juga minyak mentah,” kata Zanganeh.

Zanganeh juga mengatakan, Turki tidak menyambut tawaran Iran untuk memperbaiki saluran pipa gas alam di wilayah Turki, yang menyalurkan sekitar 10 miliar meter kubik gas ke Turki, setiap tahunnya.Saluran itu rusak akibat ledakan pada Maret dan menghentikan aliran gas alam Teheran ke Turki.

“Karena ledakan tersebut, ekspor gas kami ke negara tersebut terhenti. Meski hanya memerlukan waktu beberapa hari untuk memperbaikinya, pihak Turki belum memperbaikinya,” kata Zanganeh

harga-minyak-mentahcovid-19iran

Baca Juga