search

Lifestyle

Merdeka FinansialRisiko InvestasiTokocryptoMirae Asset Sekuritasstartup insurtech FUSERidho Revilino

Tips Penting Menuju Merdeka Finansial yang Harus Banget Diketahui oleh Gen Z dan Milenial

Penulis: Redaksi Presisi
Senin, 22 Agustus 2022
Tips Penting Menuju Merdeka Finansial yang Harus Banget Diketahui oleh Gen Z dan Milenial
Ilustrasi. (Sumber: Internet)

Presisi.co -  Siapa yang tidak ingin sukses dan merdeka finansial di usia muda? Tentu, hal tersebut bisa diwujudkan dengan perencanaan keuangan yang baik. Namun, banyak yang mengira bahwa orang yang merdeka secara finansial identik dengan memiliki uang yang banyak serta tak perlu lagi bekerja.

Sebenarnya, apa itu merdeka finansial?

"Financial freedom atau merdeka finansial adalah kebebasan dalam memilih, apakah mau bekerja lagi, menjalankan usaha lagi atau diam di rumah. Ketiga opsi itu bisa diambil ketika seseorang telah meraih tujuan keuangan, yaitu punya dana cukup untuk kebutuhan primer, punya dana untuk memenuhi kebutuhan sekunder ataupun tersier, serta punya proteksi asuransi. Jangan salah, mereka yang punya penghasilan besar belum tentu lho merdeka secara finansial," ungkap Direktur Sales Fuse, Ridho Revilino dalam webinar berjudul "Strategi Investasi untuk Gen Z & Milenial Menuju Merdeka Finansial", belum lama ini.

Webinar ini diselenggarakan oleh startup insurtech FUSE bersama Tokocrypto dan Mirae Asset Sekuritas.

Ridho menjelaskan, menyusun strategi perencanaan keuangan idealnya mengaplikasikan konsep piramida pengelolaan keuangan. Sebelum berinvestasi, ada fondasi yang harus lebih dulu dibangun secara kokoh. Pertama, memiliki cashflow dan dana darurat. Kedua, memiliki manajemen risiko yang baik, yakni dengan proteksi berupa asuransi kesehatan, asuransi jiwa, asuransi kendaraan dan lain-lain.

"Perencanaan keuangan ini bisa lebih efektif berjalan, ketika faktor risiko-risiko kerugian finansial sudah diminimalisir secara baik dengan proteksi asuransi. Kita membutuhkan asuransi untuk melindungi keuangan pribadi dari kerugian finansial akibat terjadinya risiko yang datang tak terduga. Risiko itu bisa berupa kejadian sakit, meninggal dunia, kebakaran rumah atau kehilangan kendaraan bermotor. Setelah aspek proteksi terpenuhi, baru bisa berinvestasi dengan menggunakan "uang dingin", bukan dengan dana kebutuhan hidup sehari-hari," papar pria lulusan Universitas Padjadjaran ini.

Ridho menambahkan, dengan kecanggihan teknologi, generasi Z dan milenial kini bisa berinvestasi saham atau aset kripto dengan menggunakan aplikasi. Untuk urusan proteksi, sambung Ridho, teknologi yang dikembangkan Fuse juga memungkinkan masyarakat untuk membeli asuransi menggunakan aplikasi yang diberi nama Fuse Pro.

"Insurtech kini menjadi solusi inovatif dalam dunia asuransi. Lewat Fuse Pro, kami membantu partner dan end-customer untuk membeli premi dan mengajukan klaim hanya melalui gadget masing-masing. Kami mendistribusikan produk asuransi secara online, bekerja sama dengan lebih dari 40 perusahaan asuransi dan 7 perusahaan diantaranya berstatus Titanium Partner atau menjalin kemitraan secara eksklusif dengan Fuse," ujar Ridho.

"Saat ini sudah ada lebih dari 70 ribu orang bergabung menjadi partner Fuse Pro. Fuse membuka kesempatan bagi semua orang untuk menjadi partner Fuse Pro, untuk mendapatkan penghasilan aktif dan pasif. Bahkan, mendapatkan kesempatan untuk merdeka finansial sekaligus melindungi keuangan dari risiko apapun," pungkas Ridho. (*)

Baca Juga